Experience : Menghilangkan Bekas Luka Bakar


Hello,

Kali ini saya mau share sedikit pengalaman menghilangkan bekas luka bakar yang udah ada selama sekitar 7 tahun. Luka bakar saya ini udah ada sekitar tahun 2012, gara-gara waktu itu ikut kegiatan workshop membatik di sekolah. Jadi waktu aktivitas nge-batik, ngga sengaja canting yang saya pegang, yang isinya lilin/malam panas itu tumpah ditangan. Ok, jangan dibayangin rasanya. Pokoknya panas dan perih gitu, sampe itu malam nempel ditangan terus ngelupas, alhasil tangan saya jadi kayak luka bakar gitu. Alhamdulillah, lukanya ngga sampe muncul keloid, jadi cuma warna hitam banget dan permukaannya rata kayak kulit biasa.

Awalnya saya ngga terlalu mikirin bekas luka itu, karena saya ngga ngerasa sakit atau terganggu juga. Sampe akhirnya bulan Oktober 2018 kemaren saya berniat buat apply kerja di sebuah maskapai penerbangan yang mengharuskan “tidak ada bekas luka yang terlihat saat memakai seragam”. Otomatis luka saya bakal keliatan dong, disitu saya mulai browsing pengalaman orang-orang ngilangin luka sejenis ini. Banyak saya coba mulai dari pake yang alami karena lebih murah dibanding treatmen laser atau sebagainya, contohnya dioles pake lidah buaya, jelly gamat dan sebagainya, tapi ngga keliatan hasil. Mungkin kalo dalam waktu yang lama banget bakal keliatan. Tapi ini aku buru-buru kan harus cepet ilang. Mau gamau saya harus ke klinik nih, kali aja bisa cepet. Meskipun saya cari review orang-orang katanya ngga bisa bener-bener ilang dalam sebulan juga.


Akhirnya waktu tes awal saya di maskapai tersebut, direkomendasikan ke sebuah klinik kecantikan wilayah menteng, Jakarta selatan. Sebut saja Nurtura (emang iya wkwkwkwk). Disitu saya bilang luka itu awalnya luka apa dan udah berapa lama. Saya pikir dokter bakal rekomendasi buat laser, tapi katanya ngga perlu. Cuma perlu mikro demabrasi di awal treatment sama dikasih krim aja di jar kecil yang katanya bisa dipakai sampai satu bulan.

minggu-1

Minggu pertama, setelah mikrodermabrasi sama sekali belum keliatan hasil apa-apa. Krim dipakai setiap malam sebelum tidur, setelah tiga hari bekas luka yang di oles krim jadi mengelupas sedikit demi sedikit. Nah disini dokter menyarankan, selama kulit masih mengelupas, siang  hari harus di oles dengan SPF 50 (minimal, lebih lebih bagus). Fungsinya supaya kulit yang mengelupas tidak semakin hitam waktu kena sinar matahari. Disini saya pakai Nivea sun protect & moisture SPF 50 yang botolnya warna biru.
minggu-2

Minggu kedua, kulit terus mengelupas tipis dan kemerahan. Selama itu saya selalu oles SPF 50 disiang hari, misal habis wudhu atau cuci tangan saya selalu oles lagi.
minggu-3

Minggu ketiga, kulit masih mengelupas dan mulai kelihatan perbedaan bekas luka dibanding yang awal, terlihat memudar.
minggu-4
minggu-4 (2)

Minggu keempat, ini amaze banget karena bekas luka udah keliatan pudar banget. Ya meskipun ngga bener bener hilang sampai mulus seperti kulit asli. Tapi masih bisa bener-bener ke cover kalau ditutup sedikit pakai foundation atau concealer.

Menurut saya, metode ini bagus sih karena paling mudah dan aman. Meskipun agak lama, sekitar 1 bulan. Tapi ngga menyakitkan dan mengerikan. Hehehe. Dan FYI, treatment awal sampe akhir itu saya menghabiskan sekitar 1,5 juta. Murah ngga sih ? Saya ga pernah tau juga treatment seperti itu biasanya sekitar berapa. Tapi worth itu kok. Bisa dicoba buat kalian yang mau hilangin bekas luka.

Thanks for reading !

No comments